Keselamatan dan Kelangsungan Hidup di Industri Lepas Pantai

Bekerja Di Lepas Pantai Dapat Berbahaya

Salah satu karir yang paling berbahaya dan profesi yang berbahaya baik secara fisik maupun mental adalah bekerja di anjungan minyak dan gas di lepas pantai, karena isolasi, kondisi cuaca yang ekstrim, kondisi lokasi serta pengoperasian mesin dan peralatan berat selama berjam-jam pada waktu tersebut dapat menyebabkan risiko cedera dan kematian yang tinggi. Jika terjadi kesalahan di lokasi lepas pantai, akibatnya dapat menjadi bencana. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dalam laporannya merekomendasikan bahwa “pengusaha harus memastikan bahwa pedoman keselamatan transportasi yang paling ketat yang berlaku harus diikuti.”

Menurut Eksekutif Kesehatan dan Keselamatan di Inggris (HSE), beberapa divisi dianggap sebagai pekerjaan di lepas pantai yang paling berbahaya di mana sebagian besar kecelakaan dan cedera terjadi, seperti:

      • Operasi Dek: Ada sekitar 39 insiden yang tercatat dari tahun 2012 hingga 2014
      • Manajemen dan Akomodasi: Ada 43 kematian dari tahun 2013 hingga 2015
      • Minyak dan Gas: Ada 56 insiden pada tahun 2014
      • Pemeliharaan dan Konstruksi: Ada 76 cedera yang tercatat di sektor ini dari tahun 2014 hingga 2015
      • Pengeboran dan Produksi: Dari tahun 2014 hingga 2015, 19 insiden tercatat di lepas pantai Inggris Raya dan tidak ada bukti bahwa langkah-langkah keselamatan pengeboran saat ini melindungi operator pengeboran

Di sebagian besar divisi ini, alat berat dan peralatan berkecepatan tinggi yang digunakan selalu menjadi sumber potensi yang berbahaya. Kebocoran minyak dan gas yang menyebabkan ledakan besar, seperti dalam kasus Piper Alpha dan Deepwater Horizon, sangat mematikan dan merusak lingkungan laut setempat.

Keselamatan harus selalu menjadi perhatian nomor satu baik bagi perusahaan maupun karyawan saat bekerja di lepas pantai. Ketika keselamatan menjadi pertimbangan kedua, kecelakaan serius, cedera, dan bahkan kematian dapat terjadi.

Kecelakaan di Lepas Pantai

Kecelakaan Piper Alpha Production Platform di Laut Utara pada tahun 1988 adalah kecelakaan di lepas pantai yang terparah yang pernah terjadi. Ledakan dan kebakaran yang diakibatkannya menyebabkan kematian sebanyak 167 pekerja, dengan hanya 61 orang yang selamat dari kejadian tersebut. Insiden ini juga menyebabkan kerusakan moneter yang sangat besar, karena menghancurkan anjungan yang telah memompa sepuluh persen dari semua minyak dan gas dari Laut Utara.

Ledakan di Deepwater Horizon pada tahun 2010 di Teluk Meksiko adalah insiden serius lainnya. Sebuah ledakan di alat pengeboran di lepas pantai menyebabkan tumpahan minyak yang sangat besar dan bencana lingkungan terburuk dalam sejarah di Amerika. Kecelakaan itu juga melukai 17 pekerja dan menewaskan 11 lainnya. Kesebelas orang itu tidak pernah ditemukan dan diperkirakan berada di dekat ledakan yang terjadi.

Kebakaran lain di atas anjungan gas alam di Teluk Meksiko terjadi pada tahun 2013, meskipun kebakaran ini tidak terlalu serius. Sebuah ledakan terjadi dan menyalakan api. Empat puluh empat pekerja di atas rig dievakuasi dengan aman. Api dipadamkan dengan cukup cepat dan respons yang tergesa-gesa membuat para pekerja aman dan tidak terluka, serta mencegah tumpahan lain yang dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan lingkungan.

Menurut CDC, industri ekstraksi minyak dan gas di Amerika (gabungan darat dan lepas pantai) memiliki tingkat kematian kolektif tujuh kali lebih tinggi dari semua pekerja di Amerika lainnya antara tahun 2003 dan 2010. Dari setiap 100.000 karyawan di bidang ini, 27,1 mengalami kecelakaan fatal, secara rata-rata, dan 51 persen dari kecelakaan ini melibatkan transportasi. Antara tahun 2003 dan 2010, 128 kematian terjadi selama operasi minyak dan gas di lepas pantai, rata-rata 16 orang per tahun.

Penyebab Utama Kecelakaan di Lepas Pantai

Ada banyak cara di mana kecelakaan dapat terjadi pada anjungan di lepas pantai. Menurut situs web berita industri minyak dan gas populer, Fuel Fix, empat dari setiap lima kecelakaan besar di lepas pantai disebabkan oleh kesalahan manusia dan 20 persen sisanya disebabkan oleh kerusakan mekanis atau struktural.

Berikut ini adalah bahaya utama yang dapat mempengaruhi pekerja di lepas pantai:

      • Kebakaran dan Ledakan: Kebakaran yang disebabkan oleh kebocoran merupakan perhatian utama untuk para pekerja di alat pengeboran minyak. Sumber penyulutan apa pun, apakah itu percikan yang disebabkan oleh gesekan dalam mekanisme pengeboran minyak atau peningkatan tekanan yang tidak terduga di sumur minyak bawah laut, dapat memicu kebakaran dahsyat dan ledakan. Dalam kebanyakan kasus, awak di anjungan minyak memadamkan api dengan cepat dan hanya sedikit yang cedera. Seperti halnya pekerja di kapal, mungkin tidak ada cara mudah untuk melarikan diri ketika kebakaran terjadi dan ini dapat menyebabkan mereka terjatuh dari alat pengeboran, menghirup asap, terbakar dan bahkan kematian. Menurut CDC, kebakaran dan ledakan merupakan penyebab utama ketiga dari kematian di anjungan minyak, tujuh persen dari semua kematian di antara pekerja minyak disebabkan oleh kebakaran antara tahun 2003 dan 2006, sementara sembilan persen lainnya disebabkan oleh ledakan.
      • Kecelakaan akibat Jatuh: Alat pengeboran minyak di lepas pantai beroperasi sebagian besar di atas air. Akibatnya, sebagian besar pekerja naik dan turun tangga dari satu dek pengebor ke dek lainnya atau melakukan pekerjaan mereka di dekat rel dek yang menghadap ke air. Meskipun pekerja anjungan minyak memakai perlengkapan keselamatan yang mencakup sepatu bot berujung baja dengan sol yang dirancang untuk memberikan traksi yang baik, jatuh dari level yang lebih tinggi ke yang lebih rendah atau ke dalam air adalah penyebab pada cedera dan kematian karena kecelakaan. Kecelakaan-kecelakaan ini berasal dari berbagai sebab, termasuk kurangnya pelatihan keselamatan, adanya budaya keselamatan yang rendah di beberapa perusahaan, bahaya perjalanan, dan tangga yang tidak dirawat dengan baik serta pagar pengaman. Menurut CDC, pekerja pengeboran minyak di lepas pantai termasuk di antara 605 pekerja yang tewas pada tahun 2009 karena kecelakaan yang berkaitan dengan jatuh.
      • Benda Jatuh juga dapat melukai pekerja di lepas pantai. Inilah mengapa topi pengaman harus digunakan oleh semua karyawan. Kecelakaan karena benda jatuh terjadi ketika pekerja menjatuhkan alat berat dan menabrak kepala karyawan yang tidak menaruh curiga. Dalam banyak kasus, ukuran, berat, dan ketinggian alat saat dijatuhkan dapat menyebabkan cedera serius pada pekerja meskipun pekerja tersebut memakai topi pengaman. Menurut statistik BLS, 263 pekerja dari berbagai jenis pekerjaan meninggal pada tahun 2010 karena kejatuhan alat atau benda lainnya. Banyak dari kematian ini terjadi karena pekerja kehilangan pegangan pada perkakas atau meninggalkan perkakas atau benda berat tanpa pengawasan di tempat tinggi yang bisa membuat peralatan ini jatuh. Benda jatuh dari ketinggian lainnya yang menyebabkan cedera atau kematian di alat pengeboran minyak di lepas pantai termasuk bagian-bagian pipa, panel logam dan bagian peralatan yang tidak terikat, seperti baterai dan mata gergaji.
      • Mesin Berbahaya dapat menimbulkan bahaya bagi pekerja, seperti: pipa bor, mesin pemintal dan unit pendukung (derek dan mesin pengangkat barang). Fakta bahwa mesin seperti ini seringkali sangat bising membuat bahayanya semakin nyata, karena pekerja akan sulit untuk berkomunikasi dengan satu sama lain. Kegagalan mekanis peralatan atau penyalahgunaan alat berat yang digunakan dalam pengeboran di anjungan juga dapat menyebabkan kecelakaan. Menurut CDC, kontak dengan peralatan dan mesin adalah penyebab utama kematian kedua pada alat pengeboran minyak, enam persen dari kematian pekerja minyak antara tahun 2003 dan 2006 adalah karena pekerja dihancurkan oleh mesin yang bergerak dan tambahan lima persen lainnya tewas akibat tersengat listrik.
      • Transportasi: Salah satu penyebab kecelakaan dan korban jiwa bagi pekerja di anjungan minyak adalah transportasi. Pekerja harus diangkut ke dan dari alat pengeboran di lepas pantai dan perjalanan ini bisa berbahaya. Sebagian besar kematian terjadi ketika para pekerja diterbangkan dengan helikopter dan cuaca buruk paling sering menjadi penyebabnya. Pekerja juga dapat diangkut dari alat pengeboran dengan kapal atau perahu dan ini juga menyebabkan sejumlah besar kecelakaan fatal.
      • Bahan Kimia Berbahaya dan Beracun: Pekerja di anjungan lepas pantai juga berisiko terpapar bahan kimia berbahaya dan beracun, termasuk minyak dan gas di tempat mereka mengebor. Pembongkaran adalah penyebab kematian nomor empat bagi para pekerja ini, tetapi kecelakaan yang mengarah pada pembongkaran juga dapat menyebabkan penyakit dan cedera selain kematian.

Penyebab lain terjadinya kecelakaan di lepas pantai adalah akibat kelalaian, kurangnya perhatian, kehilangan konsentrasi, kurangnya profesionalisme, kurangnya pengetahuan tentang tugas yang dihadapi, kelelahan dan kesalahan fisik.

Perusahaan di industri ini harus berhati-hati untuk mengatasi setiap sumber berbahaya ini. Melakukan hal itu dapat menyelamatkan mereka dari kehilangan uang karena kecelakaan dan kesalahan, dan hal ini juga dapat mencegah cedera serius atau kematian di antara tenaga kerja.

Cedera akibat Kecelakaan di Lepas Pantai

Dampak terparah dari kecelakaan di lepas pantai adalah cedera, mulai dari yang ringan hingga yang parah dan mengancam nyawa. Cuaca dapat menyebabkan hipotermia atau jatuh ke laut. Kecelakaan dengan peralatan dapat menyebabkan cedera kepala, cedera leher, cedera bahu dan kehilangan anggota tubuh, dan cedera ini dapat menyebabkan luka, robekan dan dalam keadaan yang ekstrim bahkan amputasi. Kebakaran dapat menyebabkan luka bakar dan penyakit pernapasan. Paparan bahan kimia dapat menyebabkan ruam dan gangguan pernapasan, serta luka bakar. Kecelakaan transportasi yang tidak fatal dapat menyebabkan patah tulang, hipotermia, serta cedera punggung, leher, dan kepala.

Cara Mencegah Kecelakaan di Lepas Pantai

Selalu ada risiko yang melekat saat bekerja di lepas pantai, bahkan dalam kondisi terbaik. Perusahaan harus menerapkan penekanan kuat pada “Keselamatan Yang Utama, Pekerjaan Yang Kedua” dan menumbuhkan budaya keselamatan yang kuat untuk membantu mencegah kecelakaan.

Berikut ini adalah beberapa cara untuk mencegah terjadinya kecelakaan:

    • Aturan utama “Keselamatan Yang Utama”: Aturan keselamatan harus diterapkan dalam pikiran, sikap dan perilaku semua pekerja, supervisor, manajer dan direktur untuk menjaga lingkungan kerja yang aman dan selalu waspada terhadap kemungkinan terjadinya bahaya.
    • Pelatihan Sebelum Masuk: Semua pekerja baru, pekerja yang dipindahkan dan subkontraktor harus diwajibkan untuk melakukan pelatihan awal sebelum diizinkan masuk dan bekerja di lokasi. Ini mencakup instruksi tentang mesin dan peralatan yang digunakan serta semua prosedur keselamatan dan evakuasi. Mereka juga harus dilatih untuk saling memperhatikan, menunjukkan potensi bahaya apa pun kepada supervisor dan sesama pekerja, serta mengingatkan orang lain tentang aturan dan prosedur saat mereka melihat sesuatu yang dilakukan yang berpotensi menuju bahaya. Ini bukan hanya tentang pelatihan, tetapi secara aktif bekerja bersama untuk menanamkan budaya keselamatan sehari-hari dan memastikan semua orang mengikuti prosedur yang benar, sehingga menghasilkan lingkungan kerja yang lebih aman bagi semua orang.
    • Pemakaian Alat Pelindung Pribadi yang Diperlukan: Untuk menghindari cedera, semua tempat memerlukan alat pelindung diri (APD) yang wajib, termasuk kacamata keselamatan, topi pengaman, sarung tangan, sepatu bot berujung baja, alat bantu pernapasan (jika diperlukan) dan pakaian untuk melindungi diri dari api. Pekerja yang tidak memakai APD yang tepat tidak diperbolehkan masuk ke lokasi kerja.
    • Pekerjaan dan Laporan Berkelanjutan oleh Manajer / Pengawas Keselamatan: Manajer / Pengawas Keselamatan harus melakukan pemeriksaan dan pemeliharaan rutin terhadap semua mesin di lokasi untuk membantu mencegah kegagalan prematur dan untuk mengidentifikasi potensi bahaya. Manajer / Pengawas Keselamatan juga harus membuat laporan keselamatan dan inspeksi dengan jadwal yang teratur untuk memberi tahu manajemen yang lebih tinggi tentang situasi dan kondisi lokasi, peralatan dan tenaga kerja, dengan potensi bahaya yang disorot dan saran untuk tindakan pencegahan. Manajer / Pengawas Keselamatan harus membuat kebijakan keselamatan tersedia baik di atas kertas maupun online untuk berbagi praktik terbaik dengan karyawan, dan memberikan pembaruan dan berita tentang kondisi keselamatan di perusahaan.

Pelatihan Keselamatan dan Kelangsungan Hidup untuk Perusahaan di Lepas Pantai

Perusahaan di Lepas Pantai harus berinvestasi lebih banyak, baik dalam pengetahuan keselamatan dan keterampilan tenaga kerja mereka, untuk membantu mengurangi bahaya dan mengurangi insiden kecelakaan dan biaya terkait yang akan mereka tanggung. Manajer / Pengawas Keselamatan harus mengembangkan matriks pelatihan yang sesuai untuk semua karyawan dan memastikan bahwa pelatihan berbasis kompetensi yang memadai diberikan kepada para pekerja mereka sejalan dengan matriks tersebut dan secara berkala untuk memastikan daya ingat dalam pengetahuan mereka. Samson Tiara dapat membantu mengidentifikasi kebutuhan pelatihan dan memberikan pelatihan keselamatan dan kelangsungan hidup yang terakreditasi secara internasional.

Samson Tiara menyediakan berbagai macam Pelatihan Keselamatan dan Kelangsungan Hidup untuk perusahaan minyak dan gas di lepas pantai dan para pekerjanya. Pelatihan Basic Offshore Safety Induction and Emergency Training (BOSIET) dan Tropical Basic Offshore Safety Induction and Emergency Training (T-BOSIET) yang disetujui oleh OPITO adalah salah satu program pelatihan pertama yang harus diambil pekerja sebelum bekerja di lepas pantai. Meskipun diterima secara global, BOSIET dirancang untuk pekerja di wilayah perairan dingin, menggunakan pakaian yang tahan terhadap air dingin dan Sistem Pernafasan Darurat. T-BOSIET hanya untuk pekerja di wilayah perairan hangat / tropis dan tidak mencakup penggunaan pakaian penyelamat, tetapi memiliki tambahan opsional untuk Sistem Pernafasan Darurat bagi operator yang menggunakan perangkat penyelamat jiwa ini di helikopter mereka.

Baru-baru ini, Samson Tiara diakreditasi oleh OPITO untuk menyediakan kedua kursus ini melalui media Digital. Hal ini menghemat waktu dan uang, memungkinkan pekerja untuk melakukan pelatihan teoretis secara online melalui komputer, tablet atau perangkat seluler dengan kecepatan mereka sendiri, dan kemudian menghadiri satu hari pelatihan praktis di pusat pelatihan kami ketika selesai.

Sertifikasi ini berlaku selama 4 tahun, dan dapat diperbaharui dengan satu hari pelatihan penyegaran praktis dengan mengikuti Pelatihan Further Offshore Emergency Training (FOET) atau Pelatihan Tropical Further Offshore Emergency Training (T-FOET).

Pelatihan Keselamatan dan Kelangsungan Hidup kami dapat membantu para pekerja di lepas pantai untuk meningkatkan pengetahuan mereka dalam mencegah dan menangani situasi darurat yang mungkin terjadi saat bekerja di instalasi di lepas pantai. Area berikut tercakup dalam kursus ini:

      • Induksi Keselamatan di Lepas Pantai
      • Penggunaan peralatan keselamatan yang tepat pada situasi darurat di helikopter
      • Helicopter Underwater Escape Training (HUET) termasuk Emergency Breathing Systems (EBS) kalau berlaku
      • Menggunakan pakaian untuk bertahan hidup di laut (BOSIET) dan sekoci penyelamat (TEMPSC)
      • Pengenalan dengan evakuasi, naik dan meluncur dengan sekoci (TEMPSC)
      • Pelatihan P3K Dasar dan teknik untuk menangani Hipotermia
      • Pelatihan Dasar Pemadam Kebakaran dan penggunaan praktis peralatan pemadam kebakaran dan penyelamatan diri dari situasi jarak penglihatan yang rendah

Setelah selesai, peserta yang berhasil akan menerima Sertifikat Samson Tiara / Survival Systems Asia yang disetujui oleh OPITO, dan kartu ID berukuran dompet yang merinci kualifikasi kursus mereka.

Samson Tiara berdedikasi untuk meningkatkan keselamatan dan kesejahteraan semua pekerja, dan menyediakan berbagai macam pelatihan keselamatan lainnya. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang pelatihan yang kami tawarkan dan apa yang dapat kami lakukan untuk meningkatkan keselamatan pekerja di organisasi Anda, jangan ragu untuk menghubungi kami di:

Samson Tiara
The Garden Center #6-03,
Kawasan Komersial Cilandak,
Jl. Raya Cilandak KKO,
Jakarta 12560, Indonesia

Phone: +62 21 780 1388
Fax: +62 21 780 1389

Email: office@survival-systems.com / marketing@survival-systems.com
Website: http://www.samson-tiara.co.id
LinkedIn: https://www.linkedin.com/company/pt.-samson-tiara

* PT. Samson Tiara adalah 1 dari 14 penyedia pelatihan terakreditasi oleh TEEX di dunia.*

* PT. Samson Tiara adalah Penyedia Pelatihan yang Disetujui OPITO pertama di Indonesia & pemenang penyedia pelatihan OPITO pada tahun 2016.*


Referensi dan Bacaan Lebih Lanjut

The most dangerous offshore jobs: five risky professions:
https://www.offshore-technology.com/features/most-dangerous-offshore-jobs/

Offshore Maritime Accidents and Injuries:
https://www.maritimeinjurycenter.com/accidents-and-injuries/offshore/

What Is the Leading Cause of Offshore Accidents?https://www.mattandallen.com/leading-cause-offshore-accidents/

Dangers on an Onshore Oil Rig:
https://work.chron.com/dangers-onshore-oil-rig-23643.html

The Dangers of Offshore Oil Rigs:
https://www.maritimeinjuryguide.org/blog/dangers-offshore-oil-rigs/

Safety First, Job Second: 10 Ways to Keep Your Offshore Oil Rig Injury and Fatality Free:
https://www.keystoneenergytools.com/safety-first-job-second-10-ways-keep-offshore-oil-rig-injury-fatality-free/

 

Share